Kamis, 16 Agustus 2012

Pelayan! -__-

Siapa yang bilang bulan puasa itu jadi hemat uang? Iya sih, harusnya. Tapi jadi engga setelah saya sekarang berumur setua ini (20th-red). 
Agenda puasa orang sok sibuk macam saya ini cukup berderetan. Dibilang buang-buang uang, ya bisa. Tapi engga juga karena uang yang dibayarkan itu diganti seporsi menu makan buka puasa + silahturahmi dengan teman-teman lama, yaaaaaang ya selalu penuh kejutan.
Rasanya gak perlu saya ceritain satu per satu cerita buka puasanya, yang ingin saya ceritain adalah ada tiga kali pertemuan buka puasa yang spesial. 

Kenapa? Bagaimana?

Oke, pertama kita mulai dari Buka bersama Exactonepiss.
Exactonepiss, adalah sekumpulan orang jenius alias anak-anak dengan kecerdasan berlebih di SMAN 21 Bandung. Itulah sebabnya mengapa kami sering menerjemahkan kecerdasan kami yang-cukup abnormal, menjadi: Audiotistressme, alias Autis, Idiot, Stress.  Setiap tahun, semenjak kami duduk di bangku kelas dua SMA, kegiatan buka bersama sudah menjadi rutin dilakukan IPA 1. 
Buka bersama kali ini, di sebuah Cafe disekitaran Dago. 
Dengan duit sangat pas-pasan, apalagi dipotong bayar buka bareng dengan teman-teman kuliah yang waktunya bentrok, dan dipotong biaya buat makan sahur, karena saya harus menginap di kampus (rapat pleno). Melihat daftar menu, dengan harga rata-rata diatas 25 ribu dan porsi yang, saya belum tau enak atau tidak, dan banyak atau sedikit. Yaah, adalah sekitar 20 menit saya mikir menu mana yang saya ingin pesan. Tadinya mau sok-sok an pesen yang bagus kayak temen yang lain, tapi akhirnya saya menetapkan pilihan ke paket buka 20ribu. (itu juga dengan berat hati karena tadinya ga akan pesen makan). Waktu pertama kali pesanan punya teman saya datang (pesanan yang dia dan saya sama), saya langsung ngutruk. "Hah, gini doang? Gak jadi pesen ah" Setelah itu saya ditertawai teman-teman. Yalah, harga 20 ribu, isinya cuma sepotong kecil bebek goreng, nasi, kol mentah, dan selada bokor doang. :| Saya pikir, meningan juga yang 24ribu sekalian, udah dapet cendol, dapet tahu tempe juga.  Akhirnya, saya ke kasir, berniat meng-cancel pesanan. Dan pelayan itu bilang, "Wah gak bisa, sudah di antarkan tadi pesenannya". Oh gitu ya, kalo emang udah dianter sih ya udah. Tapi nyatanyaaaaaaaa, pesanan yang dianter itu hellloo salah!!! Masa saya cuma dikasih piring berisi sepotong bebek goreng sama kol mentah dan segelas cendol doang?????!. Ya saya riweuh lah ya, marah. Terus nanya sama pelayan, "ini pesenannya salah, yang saya tuh harusnya gini gini gini." Sambil dibantuin temen buat komplen, akhirnya pelayannya nyerah, "Jadi kurangnya apa?". "Saya tuh tadinya pesen paket Makan 2, bukan Hemat 2. Tapi dikasihnya hemat 2 dengan harga 25 ribu- tapi nasi-tahu-tempe nya ga ada.  "Ya udah nanti dianterin kurangnya" kata pelayan tadi. Oke, saya ribut sama pelayan soal pesanan yang salah dan kurang. Dengan berat hati nerima pesanan tadi dan harus membayar sebanyak 25 ribu rupiah kali ini. 

Cerita spesial kedua adalah, buka bersama dengan Arin, Mayang, dan Yanti, Yeaaay!
Kali ini acara buka puasanya di lakukan dengan bagi-bagi rejeki ke cafe disekitaran Jl. Riau.
Alhamdulillah, kali ini sudah ada suntikan dana dari Ba Lala. Jadi melihat harga menu diatas 25 ribu gak bingung-bingung amat lah. Pelayan pertama datang dengan papan menu, ramah banget. "Iya Ka, kalau bisa pesen sekarang supaya nanti datang tepat waktu makanannya. Buat Buka puasa ya?" kurang lebih gitu deh ya. Akhirnya kita pesen makan. 
Saya dari berempat adalah pemesan terakhir. Lagi-lagi bingung mau pesen apa. Saya bingung antara pake Sop Buntut, atau Iga Bakar. Dan akhirnya setelah sekian lama, pilihan saya jatuh pada Sop Buntut. 
Saya inget banget kita pesen jam lima sore, dengan di iming-imingi pesanan datang tepat pada waktunya. 
Satu-dua-tiga, pesanan temen-temen saya datang, dan sudah kedengaran bunyi adzan Maghrib, tapi pesanan saya belum datang. Sambil nunggu, akhirnya saya sholat dulu, berharap dengan positif thinking, pesanan sudah datang saat saya kembali. 
Oke, saya kembali dan sop buntut serta minumannya belum datang. 
Masih sabar soalnya belum kerasa lapar. Dengan ikhlas bilang sama temen-temen, "Sok aja duluan, vika belum lapar da". Tik tok tik tok, waktu terus melaju, setiap pelayan yang lewat saya tanyain satu-satu "Mas, paket B nya belum ada". Entah udah berapa banyak pelayan yang saya komplen. Dan sampai waktu menunjukkan pukul Tujuh, makanan ketiga teman saya sudah habis, dan saya sudah lapar, akhirnya saya kesel juga. Setiap pelayan tadi yang ditanya cuma bilang, "Iya sebentar ya Ka," atau "iya ka udah di Follow up ko," Tapi makanan ga dateng-dateng juga. Saya lama-lama naik pitam juga, akhirnya seorang pelayan kena semprot: "Mas, ini paket B nya belum ada. Temen-temen saya aja udah pada habis makannya dan saya belum. Kalo emang lama ya cancel aja deh". "Oh, iya ka, sebentar maaf ya, sudah di follow up". ---____---
Tik tok tik tok, belum datang juga. Kemudian datang pelayan pertama tadi, bukan datang sih, tapi dia lewat. Saya panggil lagi dan dia kena semprot betulan. :p 
Saya : "Mas gimana ini, tadi katanya disuruh pesen cepet biar dateng tepat waktu, ini saya udah pesen dari jam 5 dan Paket B belum ada juga. Temen-temen saya udah pada selesai makan, dan saya belum buka dari tadi. Kalo lama sih ya udah cancel aja menunya. Ganti aja." 
Pelayan1: "Iya ka, maaf, gimana lagi, udah di follow up ko. Tapi kalau mau diganti, mau diganti apa?" (dengan muka lemas dan pasrah, seolah-olah udah terima mau dimarah-marahin segemana juga)
Saya: "Chicken Steak aja" 
Pelayan1: "Chicken steaknya habis ka,"
Saya: "Ya terus gimana ini, saya laper. Yang cepet apa?" 
Pelayan1: "Paket Bnya sudah di follow up tapi ka,"
Saya: "Hm, ya udah, saya minta cepet kalo gitu," 
Pelayan1: "Iya Ka, maaf ya" sssssseeeet dan dia langsung melaju pergi.
Saya: "Sebenernya kasian sih ya dia juga pasti cape, da dia cuma nganter bukan yang masak, tapi tetep aja da gimana," hehehehhehee jelas saya sama temen-temen. 
Sebenernya saya tadi sih cuma ekting marah, itu juga marah gara-gara lapar. :p
Oke, kemudian dateng pelayan yang kena semprot pertama kali.
Pelayan2: "Ka, maaf paket B nya sedang di proses, ini kentangnya gratis buat Kaka," 
aaaaaaah pelayan penuh pengertian, dia mengantarkan semangkuk keripik kentang gratis yang biasanya jadi menu pelengkap steak. 
Saya: "Oh, iya bagus-bagus" langsung menerima tanpa basa-basi. 
Dalam waktu sekejap, kentangnya habis, laper T.T :p
Dan akhirnya sekitar 10 menit kemudian, paket B pesanan saya datang juga. Kemudian saya makan. Gak dengan lahap, soalnya perut udah nolak, udah keburu kesel, jadi Mayang menghabiskan pesanan saya. 
Belum sampai situ, menu sop buntut dan nasi memang sudah datang, tapi minumannya belum. Ice Lemonade. Kemudian waktu saya lagi makan, dateng seorang cowok tinggi kurus berjas yang kami kira adalah Manajernya, "Ka sudah datang semua pesanannya?" | Saya sambil menyuap: "Belum, ini Lemonadenya belum, dari tadi loh".  | Manajer: "Oh, iya ditunggu ya ka, boleh minta isi angketnya, kalau-kalau ada kritik dan sarannya?" | Saya: "Adaaaa!" | :p
Jam setengah delapan, dan Ice Lemonade nya belum datang juga, Manajer tadi kembali lagi ke meja saya dan bertanya sekali lagi "Ice Lemonadenya sudah datang?" | Saya: "Belum" (Pasrah banget ini sih, udah cape dan ga bisa marah lagi. | "Manajer: "Belum juga?| |Saya: *hela napas* *geleng-geleng* "Belum". | Manajer: "Sebentar ya Ka".
Sekitar limat menit kemudian, datang Manajer itu dengan segelas Ice Lemonade, "Ini Ka Ice Lemonadenya" . Gak pake basa-basi minta maaf atau apapun. --____--

Dan ini cerita terakhir. Pada kesempatan kali ini, saya buka bersama dengan teman-teman Se-gank dari kelas satu SMA. Dan acara bubar bareng mereka saya laksanain sehari setelah kejadian Paket B. 
Kekesalan saya mungkin diawali karena saya gak mendapat apa-apa setelah sekitar dua jam muter-muter mall buat cari sepatu kets, karena ga ada yang bagus. Selain cape, mungkin efek panas matahari bikin darah saya gampang naik.
"Bookingnya tempat di belakang, bilang untuk sembilan orang, awas kalo jam 4 belum kesana." sms Harry. Jam 4 saya meluncur ke salah satu cafe di daerah Gatot Subroto. 
Sampai disana sekitar jam Setengah limaan. "Cepet maneh. Urang sorangan" Kata saya ke Harry melalui sms. Ya, belum ada seorang pun yang datang, dan mereka semua entah dimana. 
Saya masuk, dengan sangat positif thinking, 
Saya: "Mas, saya pesen untuk sembilan orang, dimana ya?" 
Pelayan: "Udah pada dateng belum?"
Saya: "Belum sih, tapi lagi pada di jalan"
Pelayan: "Wah paling harus kumplit dulu baru bisa dapet meja"
-terus saya di tinggal-
Saya: "Jadi saya dimana ya ini duduknya?" (masih pd)
Pelayan: "Ya disini paling mba, tapi nanti kalau belum pada dateng sampe jam 5, maaf mejanya dikasih ke yang lain ya."
Saya: "Iya deh"
Oke saya duduk disana sendirian, dengan banyak anak-anak seumuran SMP memandang ke arah saya. Helooooo, HP ngeHank berkali-kali, semua teman yang saya sms ditanya pada dimana, cuma bales, otw semua. Oke, kekesalan saya naik satu level. "Pada Dimanaaaa????!!" saya kirim ke sekitar 5 orang teman yang lain yang katanya udah pada deket. 
Sms berkali-kali tapi ga ada jawaban.
Tettttt, berdatangan orang-orang liat-liat meja yang kosong, dan meja saya adalah satu-satunya meja yang kosong. hhm, saya cuma tinggal nunggu di usir. 
Tapi belum, berkali-kali pelayan melewat ke arah saya, kemudian menengok-nengok, ngeliatin. Dan saya sampai di level kesal nomer dua. Muka saya kayaknya udah keliatan banget pengen marah ya, jadi belum ada orang yang berani ngusir, sampai datang seorang pelayan, "Mba, temen-temennya mana ya?" | "Belum pada dateng sih mas, tapi tadi katanya sampai jam 5 belum ada, baru boleh dikasih ke orang" | "Oh, oke, jam 5 ya mba". | "!@#$%^%*^(^(&!"
Sms kembali diluncurkan, nadanya udah nyampe di kesel level tiga, dan belum seorang pun datang, udah nyaris tiga menit lagi jam 5. 
DAAN, JEEEEEENG... datang segerombolan cewek dengan dibelakangnya seorang pelayan pertama "Temen-temennya belum ada ya?" | "Belum, udah pada dateng ya? udah kumplit?" (sambil nunjuk) | "Iya udah, kita duluan gak apa-apa ya? soalnya kita buat sekarang" | pelayan itu keluar... daaaaan... kode. | "Yah, silahkan" | hemeeeeeeeeeeeeeeh, saya di usir pelayanlah --____-- T.T
Tiba-tiba kekesalan melonjak ke level 10. 
saya keluar dengan niatan marah-marah sama temen-temen yang masih belum pada dateng juga. 
Saya keluarin motor, kemudian nunggu dipinggir jalan. 
10 menit kemudian, Harry sama pacarnya, Ninu berhenti di motor sebelah, "Kenapa di luar vik" | "Di usir." | dan, blablablabla, saya marah-marah, terus si Harry masuk ke cafenya. "Nu, vika kesel banget loh ini sumpah. kalian meni lama pisan" dan saya mengucapkan itu berkali-kali. 
Ga lama, Harry manggil dari dalem, "Hayu masuk, udah ada tempat!" | "Embung" jawab saya kesal.
Harry keluar dan dia kembali mengajak masuk. "Embung era urang udah di usir. Cari tempat lain aja. kesel nyaho." | "Ih, Hari juga malu udah marah-marah tadi sama pelayannya, udah ngusir orang" | "Embung" |"Hayu ih cepet" | "Parkirin ini motornya ga mau tau!!" | "iya sok tapi masuk cepet" | "embung, sok we duluan" | "Ih cepet" |......
Dan 5 menit kemudian datang teman-teman yang lain.. Ya, untung mereka minta maaf kalau engga rasa kesel bakalan terus nempel sampe sekarang. Saya ceritain semuanya, rasa keselnya juga saya tumpahin langsung sama mereka. Marah-marah. :p
Tapi gak lama kemudian rasa keselnya ilang :)
......

Okay, bulan puasa kali ini saya bermasalah dengan tiga pelayan sekaligus.
Pertama ribut sama pelayan, kedua marahin pelayan, ketiga diusir pelayan. Dan, itu semua bener-bener bikin kesel. Tapi sekesel-keselnya bermasalah sama pelayan, seperti saya pernah bilang, kalau pertemuan dengan teman-teman lama selalu bisa bikin senyum-senyum sendiri. Dan bertemu mereka selalu bisa bikin senyum sendiri :)

NB: "Semoga gak ada lagi pelayan-pelayan lain yang bermasalah sama saya, amin"



Buka Bareng Exactonepiss *Cerita 1* :D



Buka Bareng Yanti, Arin, Mayang *Cerita 2* :D


Buka Bareng Gank #Gaaankkkkkk *Cerita 3* :D 



Buka Bareng Gank #Gaaankkkkkk *Cerita 3* :D
  



Kamis, 09 Agustus 2012

Ikhlas ~

Masalah tidak pernah habis.
Pekerjaan akan selalu datang.
Cobaan tidak akan berhenti menganggu.
Kadang-kadang emosi kita goyah,  kadang-kadang kita ragu, kadang-kadang kita sakit.
Tapi Tuhan tidak pernah kadang-kadang..
Selama berharap sama Tuhan, Dia gak akan menyakiti kita. Selama kita percaya Tuhan punya alasan atas apa yang sudah dibuatNya terhadap kita, kita akan tetap yakin. Selama kita yakin Tuhan punya rencana baik dibalik semua kejadian yang sedang menimpa kita, kita akan selalu kuat, selalu ikhlas.
Kita harus Ikhlas.
Sakit biarlah sakit, kecewa biarlah kecewa, tapi ikhlas.
Biarpun ikhlas itu sulit, tapi harus berusaha seikhlas mungkin.
Kita sudah berusaha, Tuhan juga sudah tau, sudah melihat.
Atas apa yang akan menjadi takdir kita, biar kita serahkan semuanya sama Tuhan.

kuncinya cuma satu.. Ikhlas. :)

Senin, 06 Agustus 2012

Layang-layang

"Melihat kekasih yang jauh itu seperti bermain layang-layang, biarpun pasangan kita jauh, tapi kita tau kalau selalu ada yang menghubungkan kita berdua"

Jumat, 03 Agustus 2012

Mess

Oke, mari kita mulai perbincangan ini dengan me-rewind beberapa kejadian-bukan-tapi ribuan kejadian yang telah saya alami semenjak kuliah. 

Ya, bulan depan saya nyaris menginjak tahun ke empat. Tingkat 4! :'(

Logikanya, dengan prestasi segudang (saya rasa begitu), yaitu IPK cumlaude, Mata kuliah yang tersisa tinggal dua dan hanya tersisa Job Training, Seminar, dan Skripsi, Aktif di tiga Organisasi kampus, nyaris direkrut jadi senat mahasiswa (sombong), rekanan luas, pernah dapet beasiswa, punya beberapa penggemar rahasia (GR pisanlah :p), dan terdampar di lingkungan yang cukup menyenangkan, harusnyaaaaa membuat saya sekarang merasa bangga. Harusnyaaaaaaaaa sekarang saya bahagia. Harusnyaaaaaaaaaaaaaaaaa sekarang saya santai, tenang, dan tertawa.

Tapi kenyataannya????????!!

I'M EXCEPTIONALY NOT.

Saya bukannya tidak bersyukur. Jelas saya sangat bangga dengan semua yang saya miliki sekarang. Apa yang saya dapatkan semuanya sesuai rencana. Fikom, Jurnalistik, Kartu PERS, teman-teman, semua sesuai rencana. Sangat sesuai sampai saya lupa diri. 
Ini bukan terlalu terlena, atau mungkin saja iya. Tapi kenyataannya, memang saya terlalu keasyikan menguras tenaga, menguras pikiran, sampai logika saya jadi sekeruh sekarang.

Mengejar IPK Cumlaude bukan hal yang mudah, apalagi ditambah sibuk berorganisasi. 
Saya sibuk berusaha menjadi sempurna bagi orang tua dan mungkin diri saya sendiri. Saking sibuknya, saya sampai lupa kalau harus ada yang diistirahatkan: Pikiran.

Tidur. Mungkin itu menjadi satu-satunya pilihan yang bisa saya ambil untuk mengistirahatkan pikiran. Tapi itu tidak terlalu membantu. 
Semakin hari, saya semakin keruh. Semakin tidak bisa berpikir. Semuanya STUCK. :|

Tidak ada satupun ide yang muncul. Tidak ada satupun harapan yang timbul. Bahkan, tidak ada gairah bergerak sedikitpun. 
Kadang-kadang, saya ingin lari kencang dari semua kenyataan yang sedang saya hadapi. Ingin tertidur selama-lamanya sampai apa yang membuat saya sedih terhapus dengan sendirinya. Tapi saya tidak bisa.

Kegiatan tidak pernah habis, kenyataan juga tidak membuat saya lebih bahagia. Saya hanya seperti ini sekarang: KACAU; kalau berjalan-melamun, kalau bekerja-tidak Fokus, kalau berbicara-sembarangan, kalau bergurau-tidak masuk akal, kalau tertawa-berlebihan, kalau diam-sedih, kalau sedih-tertawa sendiri, kalau bingung-menangis. Ya, sangat kacau.

Aaaaaaaaaaa saya pengen liburaaan :'(

Kamis, 02 Agustus 2012

Hanya Sekedar Kata-Kata

Kadang-kadang pengen bisa kayak waktu.
Cuek, ga perlu mikirin siapa aja yang acuh ga peduli, siapa aja yang tinggal, siapa aja yang pergi, atau siapa aja yang nyianyiain. Ga perlu mikirin itu semua, waktu cuma terus berjalan dan selalu maju. Ga peduli apapun yang terjadi, waktu cuma membuktikan banyak hal tanpa pernah berhenti ~

Rabu, 01 Agustus 2012

SIGN


Bukan waktu namanya kalau berhenti berjalan. 
Tidak mempedulikan apapun yang tergantung dengan dia, 
tidak memikirkan apapun yang berharap pada dia. 

Waktu hanya begitu, terus berputar tanpa menoleh ke samping manapun.
Ketidaksesuaian juga tidak dihiraukannya. 

Baginya, lalu lalang orang hanya simbol kesibukan yang tiada berhenti,
Simbol kerakusan manusia jalang tidak tau diuntung,
Simbol harapan yang tidak pernah lesu, dan 
Simbol daripada ketidakberuntungan orang-orang yang tidak melakukan apapun.

Semua hal didunia ini terkecuali waktu adalah sebuah pertanda
Selalu memiliki alasan, walau terkadang disumputkan Tuhan
Selalu benar, karena begitulah yang Ia atur.
Selalu berjalan, ke depan, tidak pernah mundur.
Tuhan semua yang atur.


Pertanda adalah jejak kaki yang tidak pernah habis
Tidak pernah punah karena waktu tidak pernah berhenti
Jika mati,
Usaha juga ikut mati
Jika mati,
Kesempatan juga ikut mati

Semua pertanda adalah roh yang bergerak
Pertanda adalah waktu-waktu pengetahuan dari Tuhan.
Pertanda,
dan
Waktu