Senin, 24 Desember 2012

bersyukur!

Bahagia tidak dinilai dari apa yang kita punya.
Melainkan diukur dari apa yag kita rasakan.
Apa yang kita punya bisa hilang, bisa pergi, bisa menjauh.
Bisa ada tapi tak berasa, atau bisa ada tapi tak nampak.
Bahagia diukur dari seberapa banyak kita bersyukur. Seberapa besar mensyukuri apa yang kita punya dan apa yang kita terima.

Belajar bahagialah Vika si muka dua, dengan menyadari seberapa banyak yang ada-bukannya terus mencari yang tidak kamu miliki.


Minggu, 07 Oktober 2012

Asas Mutualisme


WOW ITS 4th Years!

Sebuah anugerah namanya semua hal yang pernah saya jalani. Termasuk waktu-waktu ketika cupu di semester 1 dan 2, waktu-waktu sok sibuk di semester 3 dan 4, waktu-waktu malas di semester 5 dan 6, dan waktu-waktu galau di semester sekarang: TUJUH!

Nyari empat tahun di "Hutan Belantara" ini. Mengenyam banyak kopi pahit, termasuk teh manis, berikut juga air putih dengan adukan garam: larutan ajaib untuk sakit gigi. Tentu bukan sakit gigi betulan, bukan teh manis kenyataannya, dan kopi pahit juga hanya sebagai metafora.

Kamu tau? bertemu dengan board putih seperti yang sedang bertatapan dengan saya sekarang ini adalah hal yang menyenangkan. Saya tidak mengira pernah melupakan papan seluncur online yang biasanya saya jadikan "metaphors side". Saya juga tidak mengira kenapa bisa mengasingkan penalaran yang biasanya dengan mudah tumpah dalam waktu hampir di lima bulan terakhir.

Diantara sekian faktor pendukung, mungkin karena terlalu terlena dengan ym-wasap-line-dan-dia. Yah, tidak ada lagi yang perlu ditutupi, toh benteng itu sudah hancur dari empat bulan yang lalu. Dan saya-dia sudah sama-sama saling tau.

Tapi bukan dia yang membuat saya tidak menulis. Melainkan adalah hasrat menulis saya yang entah tersangkut dimana. Menyoal perjalanan saya untuk bertemu dengannya dalam suatu kejelasan, biarkanlah Tuhan saja yang atur, terjadi atau tidak: semoga kita sama-sama bahagia dalam rasa tenang: aku, kamu, dan hubungan kita berdua yang nanti entah akan jadi apa.
~

Bicara mengenai semester tujuh, itu berarti bicara menyoal akademik: seminar, jobtrain, skripsi. Juga terkait: papa yang menuntut untuk lulus kuliah lebih cepat dari orang lain, serta tanggung jawab di Organisasi yang masih belum selesai.

Sekarang: Seminar.
Tidak terasa ternyata saya sedang menyusun mini skripsi, yang ada orang mengejanya sebagai skripsweet atau skripshit, saya sendiri lebih memilih mengejanya sebagai skripwriter. Setidaknya anggap saja kalau saya adalah skripwriter yang menulis skripsi.

Pertemuan dengan seminar memang sudah direncanakan dari waktu lama. Tapi kenyataannya, kesiapan mental belum sepenuhnya terencana. Dirundung banyak masalah, terutama dari bulan Agustus-September-dan nyaris Oktober, membuat saya merasa berat dengan seminar.

Tapi saya cuma bisa yakin, bahwa semua ini, apa yang terjadi dengan saya, termasuk apa yang saya lakukan, mau nganterin saya ke satu tahap lebih kuat. :)

Masalah ga akan pernah habis, ga akan pernah beres datang. Masalah akan terus ada, sama kayak oksigen dan kita cuma bisa terima, memprosesnya supaya bisa keluar dan bermanfaat bagi yang lain: kayak karbon dioksida yang dibutuhin tanaman. :p



Kamis, 16 Agustus 2012

Pelayan! -__-

Siapa yang bilang bulan puasa itu jadi hemat uang? Iya sih, harusnya. Tapi jadi engga setelah saya sekarang berumur setua ini (20th-red). 
Agenda puasa orang sok sibuk macam saya ini cukup berderetan. Dibilang buang-buang uang, ya bisa. Tapi engga juga karena uang yang dibayarkan itu diganti seporsi menu makan buka puasa + silahturahmi dengan teman-teman lama, yaaaaaang ya selalu penuh kejutan.
Rasanya gak perlu saya ceritain satu per satu cerita buka puasanya, yang ingin saya ceritain adalah ada tiga kali pertemuan buka puasa yang spesial. 

Kenapa? Bagaimana?

Oke, pertama kita mulai dari Buka bersama Exactonepiss.
Exactonepiss, adalah sekumpulan orang jenius alias anak-anak dengan kecerdasan berlebih di SMAN 21 Bandung. Itulah sebabnya mengapa kami sering menerjemahkan kecerdasan kami yang-cukup abnormal, menjadi: Audiotistressme, alias Autis, Idiot, Stress.  Setiap tahun, semenjak kami duduk di bangku kelas dua SMA, kegiatan buka bersama sudah menjadi rutin dilakukan IPA 1. 
Buka bersama kali ini, di sebuah Cafe disekitaran Dago. 
Dengan duit sangat pas-pasan, apalagi dipotong bayar buka bareng dengan teman-teman kuliah yang waktunya bentrok, dan dipotong biaya buat makan sahur, karena saya harus menginap di kampus (rapat pleno). Melihat daftar menu, dengan harga rata-rata diatas 25 ribu dan porsi yang, saya belum tau enak atau tidak, dan banyak atau sedikit. Yaah, adalah sekitar 20 menit saya mikir menu mana yang saya ingin pesan. Tadinya mau sok-sok an pesen yang bagus kayak temen yang lain, tapi akhirnya saya menetapkan pilihan ke paket buka 20ribu. (itu juga dengan berat hati karena tadinya ga akan pesen makan). Waktu pertama kali pesanan punya teman saya datang (pesanan yang dia dan saya sama), saya langsung ngutruk. "Hah, gini doang? Gak jadi pesen ah" Setelah itu saya ditertawai teman-teman. Yalah, harga 20 ribu, isinya cuma sepotong kecil bebek goreng, nasi, kol mentah, dan selada bokor doang. :| Saya pikir, meningan juga yang 24ribu sekalian, udah dapet cendol, dapet tahu tempe juga.  Akhirnya, saya ke kasir, berniat meng-cancel pesanan. Dan pelayan itu bilang, "Wah gak bisa, sudah di antarkan tadi pesenannya". Oh gitu ya, kalo emang udah dianter sih ya udah. Tapi nyatanyaaaaaaaa, pesanan yang dianter itu hellloo salah!!! Masa saya cuma dikasih piring berisi sepotong bebek goreng sama kol mentah dan segelas cendol doang?????!. Ya saya riweuh lah ya, marah. Terus nanya sama pelayan, "ini pesenannya salah, yang saya tuh harusnya gini gini gini." Sambil dibantuin temen buat komplen, akhirnya pelayannya nyerah, "Jadi kurangnya apa?". "Saya tuh tadinya pesen paket Makan 2, bukan Hemat 2. Tapi dikasihnya hemat 2 dengan harga 25 ribu- tapi nasi-tahu-tempe nya ga ada.  "Ya udah nanti dianterin kurangnya" kata pelayan tadi. Oke, saya ribut sama pelayan soal pesanan yang salah dan kurang. Dengan berat hati nerima pesanan tadi dan harus membayar sebanyak 25 ribu rupiah kali ini. 

Cerita spesial kedua adalah, buka bersama dengan Arin, Mayang, dan Yanti, Yeaaay!
Kali ini acara buka puasanya di lakukan dengan bagi-bagi rejeki ke cafe disekitaran Jl. Riau.
Alhamdulillah, kali ini sudah ada suntikan dana dari Ba Lala. Jadi melihat harga menu diatas 25 ribu gak bingung-bingung amat lah. Pelayan pertama datang dengan papan menu, ramah banget. "Iya Ka, kalau bisa pesen sekarang supaya nanti datang tepat waktu makanannya. Buat Buka puasa ya?" kurang lebih gitu deh ya. Akhirnya kita pesen makan. 
Saya dari berempat adalah pemesan terakhir. Lagi-lagi bingung mau pesen apa. Saya bingung antara pake Sop Buntut, atau Iga Bakar. Dan akhirnya setelah sekian lama, pilihan saya jatuh pada Sop Buntut. 
Saya inget banget kita pesen jam lima sore, dengan di iming-imingi pesanan datang tepat pada waktunya. 
Satu-dua-tiga, pesanan temen-temen saya datang, dan sudah kedengaran bunyi adzan Maghrib, tapi pesanan saya belum datang. Sambil nunggu, akhirnya saya sholat dulu, berharap dengan positif thinking, pesanan sudah datang saat saya kembali. 
Oke, saya kembali dan sop buntut serta minumannya belum datang. 
Masih sabar soalnya belum kerasa lapar. Dengan ikhlas bilang sama temen-temen, "Sok aja duluan, vika belum lapar da". Tik tok tik tok, waktu terus melaju, setiap pelayan yang lewat saya tanyain satu-satu "Mas, paket B nya belum ada". Entah udah berapa banyak pelayan yang saya komplen. Dan sampai waktu menunjukkan pukul Tujuh, makanan ketiga teman saya sudah habis, dan saya sudah lapar, akhirnya saya kesel juga. Setiap pelayan tadi yang ditanya cuma bilang, "Iya sebentar ya Ka," atau "iya ka udah di Follow up ko," Tapi makanan ga dateng-dateng juga. Saya lama-lama naik pitam juga, akhirnya seorang pelayan kena semprot: "Mas, ini paket B nya belum ada. Temen-temen saya aja udah pada habis makannya dan saya belum. Kalo emang lama ya cancel aja deh". "Oh, iya ka, sebentar maaf ya, sudah di follow up". ---____---
Tik tok tik tok, belum datang juga. Kemudian datang pelayan pertama tadi, bukan datang sih, tapi dia lewat. Saya panggil lagi dan dia kena semprot betulan. :p 
Saya : "Mas gimana ini, tadi katanya disuruh pesen cepet biar dateng tepat waktu, ini saya udah pesen dari jam 5 dan Paket B belum ada juga. Temen-temen saya udah pada selesai makan, dan saya belum buka dari tadi. Kalo lama sih ya udah cancel aja menunya. Ganti aja." 
Pelayan1: "Iya ka, maaf, gimana lagi, udah di follow up ko. Tapi kalau mau diganti, mau diganti apa?" (dengan muka lemas dan pasrah, seolah-olah udah terima mau dimarah-marahin segemana juga)
Saya: "Chicken Steak aja" 
Pelayan1: "Chicken steaknya habis ka,"
Saya: "Ya terus gimana ini, saya laper. Yang cepet apa?" 
Pelayan1: "Paket Bnya sudah di follow up tapi ka,"
Saya: "Hm, ya udah, saya minta cepet kalo gitu," 
Pelayan1: "Iya Ka, maaf ya" sssssseeeet dan dia langsung melaju pergi.
Saya: "Sebenernya kasian sih ya dia juga pasti cape, da dia cuma nganter bukan yang masak, tapi tetep aja da gimana," hehehehhehee jelas saya sama temen-temen. 
Sebenernya saya tadi sih cuma ekting marah, itu juga marah gara-gara lapar. :p
Oke, kemudian dateng pelayan yang kena semprot pertama kali.
Pelayan2: "Ka, maaf paket B nya sedang di proses, ini kentangnya gratis buat Kaka," 
aaaaaaah pelayan penuh pengertian, dia mengantarkan semangkuk keripik kentang gratis yang biasanya jadi menu pelengkap steak. 
Saya: "Oh, iya bagus-bagus" langsung menerima tanpa basa-basi. 
Dalam waktu sekejap, kentangnya habis, laper T.T :p
Dan akhirnya sekitar 10 menit kemudian, paket B pesanan saya datang juga. Kemudian saya makan. Gak dengan lahap, soalnya perut udah nolak, udah keburu kesel, jadi Mayang menghabiskan pesanan saya. 
Belum sampai situ, menu sop buntut dan nasi memang sudah datang, tapi minumannya belum. Ice Lemonade. Kemudian waktu saya lagi makan, dateng seorang cowok tinggi kurus berjas yang kami kira adalah Manajernya, "Ka sudah datang semua pesanannya?" | Saya sambil menyuap: "Belum, ini Lemonadenya belum, dari tadi loh".  | Manajer: "Oh, iya ditunggu ya ka, boleh minta isi angketnya, kalau-kalau ada kritik dan sarannya?" | Saya: "Adaaaa!" | :p
Jam setengah delapan, dan Ice Lemonade nya belum datang juga, Manajer tadi kembali lagi ke meja saya dan bertanya sekali lagi "Ice Lemonadenya sudah datang?" | Saya: "Belum" (Pasrah banget ini sih, udah cape dan ga bisa marah lagi. | "Manajer: "Belum juga?| |Saya: *hela napas* *geleng-geleng* "Belum". | Manajer: "Sebentar ya Ka".
Sekitar limat menit kemudian, datang Manajer itu dengan segelas Ice Lemonade, "Ini Ka Ice Lemonadenya" . Gak pake basa-basi minta maaf atau apapun. --____--

Dan ini cerita terakhir. Pada kesempatan kali ini, saya buka bersama dengan teman-teman Se-gank dari kelas satu SMA. Dan acara bubar bareng mereka saya laksanain sehari setelah kejadian Paket B. 
Kekesalan saya mungkin diawali karena saya gak mendapat apa-apa setelah sekitar dua jam muter-muter mall buat cari sepatu kets, karena ga ada yang bagus. Selain cape, mungkin efek panas matahari bikin darah saya gampang naik.
"Bookingnya tempat di belakang, bilang untuk sembilan orang, awas kalo jam 4 belum kesana." sms Harry. Jam 4 saya meluncur ke salah satu cafe di daerah Gatot Subroto. 
Sampai disana sekitar jam Setengah limaan. "Cepet maneh. Urang sorangan" Kata saya ke Harry melalui sms. Ya, belum ada seorang pun yang datang, dan mereka semua entah dimana. 
Saya masuk, dengan sangat positif thinking, 
Saya: "Mas, saya pesen untuk sembilan orang, dimana ya?" 
Pelayan: "Udah pada dateng belum?"
Saya: "Belum sih, tapi lagi pada di jalan"
Pelayan: "Wah paling harus kumplit dulu baru bisa dapet meja"
-terus saya di tinggal-
Saya: "Jadi saya dimana ya ini duduknya?" (masih pd)
Pelayan: "Ya disini paling mba, tapi nanti kalau belum pada dateng sampe jam 5, maaf mejanya dikasih ke yang lain ya."
Saya: "Iya deh"
Oke saya duduk disana sendirian, dengan banyak anak-anak seumuran SMP memandang ke arah saya. Helooooo, HP ngeHank berkali-kali, semua teman yang saya sms ditanya pada dimana, cuma bales, otw semua. Oke, kekesalan saya naik satu level. "Pada Dimanaaaa????!!" saya kirim ke sekitar 5 orang teman yang lain yang katanya udah pada deket. 
Sms berkali-kali tapi ga ada jawaban.
Tettttt, berdatangan orang-orang liat-liat meja yang kosong, dan meja saya adalah satu-satunya meja yang kosong. hhm, saya cuma tinggal nunggu di usir. 
Tapi belum, berkali-kali pelayan melewat ke arah saya, kemudian menengok-nengok, ngeliatin. Dan saya sampai di level kesal nomer dua. Muka saya kayaknya udah keliatan banget pengen marah ya, jadi belum ada orang yang berani ngusir, sampai datang seorang pelayan, "Mba, temen-temennya mana ya?" | "Belum pada dateng sih mas, tapi tadi katanya sampai jam 5 belum ada, baru boleh dikasih ke orang" | "Oh, oke, jam 5 ya mba". | "!@#$%^%*^(^(&!"
Sms kembali diluncurkan, nadanya udah nyampe di kesel level tiga, dan belum seorang pun datang, udah nyaris tiga menit lagi jam 5. 
DAAN, JEEEEEENG... datang segerombolan cewek dengan dibelakangnya seorang pelayan pertama "Temen-temennya belum ada ya?" | "Belum, udah pada dateng ya? udah kumplit?" (sambil nunjuk) | "Iya udah, kita duluan gak apa-apa ya? soalnya kita buat sekarang" | pelayan itu keluar... daaaaan... kode. | "Yah, silahkan" | hemeeeeeeeeeeeeeeh, saya di usir pelayanlah --____-- T.T
Tiba-tiba kekesalan melonjak ke level 10. 
saya keluar dengan niatan marah-marah sama temen-temen yang masih belum pada dateng juga. 
Saya keluarin motor, kemudian nunggu dipinggir jalan. 
10 menit kemudian, Harry sama pacarnya, Ninu berhenti di motor sebelah, "Kenapa di luar vik" | "Di usir." | dan, blablablabla, saya marah-marah, terus si Harry masuk ke cafenya. "Nu, vika kesel banget loh ini sumpah. kalian meni lama pisan" dan saya mengucapkan itu berkali-kali. 
Ga lama, Harry manggil dari dalem, "Hayu masuk, udah ada tempat!" | "Embung" jawab saya kesal.
Harry keluar dan dia kembali mengajak masuk. "Embung era urang udah di usir. Cari tempat lain aja. kesel nyaho." | "Ih, Hari juga malu udah marah-marah tadi sama pelayannya, udah ngusir orang" | "Embung" |"Hayu ih cepet" | "Parkirin ini motornya ga mau tau!!" | "iya sok tapi masuk cepet" | "embung, sok we duluan" | "Ih cepet" |......
Dan 5 menit kemudian datang teman-teman yang lain.. Ya, untung mereka minta maaf kalau engga rasa kesel bakalan terus nempel sampe sekarang. Saya ceritain semuanya, rasa keselnya juga saya tumpahin langsung sama mereka. Marah-marah. :p
Tapi gak lama kemudian rasa keselnya ilang :)
......

Okay, bulan puasa kali ini saya bermasalah dengan tiga pelayan sekaligus.
Pertama ribut sama pelayan, kedua marahin pelayan, ketiga diusir pelayan. Dan, itu semua bener-bener bikin kesel. Tapi sekesel-keselnya bermasalah sama pelayan, seperti saya pernah bilang, kalau pertemuan dengan teman-teman lama selalu bisa bikin senyum-senyum sendiri. Dan bertemu mereka selalu bisa bikin senyum sendiri :)

NB: "Semoga gak ada lagi pelayan-pelayan lain yang bermasalah sama saya, amin"



Buka Bareng Exactonepiss *Cerita 1* :D



Buka Bareng Yanti, Arin, Mayang *Cerita 2* :D


Buka Bareng Gank #Gaaankkkkkk *Cerita 3* :D 



Buka Bareng Gank #Gaaankkkkkk *Cerita 3* :D
  



Kamis, 09 Agustus 2012

Ikhlas ~

Masalah tidak pernah habis.
Pekerjaan akan selalu datang.
Cobaan tidak akan berhenti menganggu.
Kadang-kadang emosi kita goyah,  kadang-kadang kita ragu, kadang-kadang kita sakit.
Tapi Tuhan tidak pernah kadang-kadang..
Selama berharap sama Tuhan, Dia gak akan menyakiti kita. Selama kita percaya Tuhan punya alasan atas apa yang sudah dibuatNya terhadap kita, kita akan tetap yakin. Selama kita yakin Tuhan punya rencana baik dibalik semua kejadian yang sedang menimpa kita, kita akan selalu kuat, selalu ikhlas.
Kita harus Ikhlas.
Sakit biarlah sakit, kecewa biarlah kecewa, tapi ikhlas.
Biarpun ikhlas itu sulit, tapi harus berusaha seikhlas mungkin.
Kita sudah berusaha, Tuhan juga sudah tau, sudah melihat.
Atas apa yang akan menjadi takdir kita, biar kita serahkan semuanya sama Tuhan.

kuncinya cuma satu.. Ikhlas. :)

Senin, 06 Agustus 2012

Layang-layang

"Melihat kekasih yang jauh itu seperti bermain layang-layang, biarpun pasangan kita jauh, tapi kita tau kalau selalu ada yang menghubungkan kita berdua"

Jumat, 03 Agustus 2012

Mess

Oke, mari kita mulai perbincangan ini dengan me-rewind beberapa kejadian-bukan-tapi ribuan kejadian yang telah saya alami semenjak kuliah. 

Ya, bulan depan saya nyaris menginjak tahun ke empat. Tingkat 4! :'(

Logikanya, dengan prestasi segudang (saya rasa begitu), yaitu IPK cumlaude, Mata kuliah yang tersisa tinggal dua dan hanya tersisa Job Training, Seminar, dan Skripsi, Aktif di tiga Organisasi kampus, nyaris direkrut jadi senat mahasiswa (sombong), rekanan luas, pernah dapet beasiswa, punya beberapa penggemar rahasia (GR pisanlah :p), dan terdampar di lingkungan yang cukup menyenangkan, harusnyaaaaa membuat saya sekarang merasa bangga. Harusnyaaaaaaaaa sekarang saya bahagia. Harusnyaaaaaaaaaaaaaaaaa sekarang saya santai, tenang, dan tertawa.

Tapi kenyataannya????????!!

I'M EXCEPTIONALY NOT.

Saya bukannya tidak bersyukur. Jelas saya sangat bangga dengan semua yang saya miliki sekarang. Apa yang saya dapatkan semuanya sesuai rencana. Fikom, Jurnalistik, Kartu PERS, teman-teman, semua sesuai rencana. Sangat sesuai sampai saya lupa diri. 
Ini bukan terlalu terlena, atau mungkin saja iya. Tapi kenyataannya, memang saya terlalu keasyikan menguras tenaga, menguras pikiran, sampai logika saya jadi sekeruh sekarang.

Mengejar IPK Cumlaude bukan hal yang mudah, apalagi ditambah sibuk berorganisasi. 
Saya sibuk berusaha menjadi sempurna bagi orang tua dan mungkin diri saya sendiri. Saking sibuknya, saya sampai lupa kalau harus ada yang diistirahatkan: Pikiran.

Tidur. Mungkin itu menjadi satu-satunya pilihan yang bisa saya ambil untuk mengistirahatkan pikiran. Tapi itu tidak terlalu membantu. 
Semakin hari, saya semakin keruh. Semakin tidak bisa berpikir. Semuanya STUCK. :|

Tidak ada satupun ide yang muncul. Tidak ada satupun harapan yang timbul. Bahkan, tidak ada gairah bergerak sedikitpun. 
Kadang-kadang, saya ingin lari kencang dari semua kenyataan yang sedang saya hadapi. Ingin tertidur selama-lamanya sampai apa yang membuat saya sedih terhapus dengan sendirinya. Tapi saya tidak bisa.

Kegiatan tidak pernah habis, kenyataan juga tidak membuat saya lebih bahagia. Saya hanya seperti ini sekarang: KACAU; kalau berjalan-melamun, kalau bekerja-tidak Fokus, kalau berbicara-sembarangan, kalau bergurau-tidak masuk akal, kalau tertawa-berlebihan, kalau diam-sedih, kalau sedih-tertawa sendiri, kalau bingung-menangis. Ya, sangat kacau.

Aaaaaaaaaaa saya pengen liburaaan :'(

Kamis, 02 Agustus 2012

Hanya Sekedar Kata-Kata

Kadang-kadang pengen bisa kayak waktu.
Cuek, ga perlu mikirin siapa aja yang acuh ga peduli, siapa aja yang tinggal, siapa aja yang pergi, atau siapa aja yang nyianyiain. Ga perlu mikirin itu semua, waktu cuma terus berjalan dan selalu maju. Ga peduli apapun yang terjadi, waktu cuma membuktikan banyak hal tanpa pernah berhenti ~

Rabu, 01 Agustus 2012

SIGN


Bukan waktu namanya kalau berhenti berjalan. 
Tidak mempedulikan apapun yang tergantung dengan dia, 
tidak memikirkan apapun yang berharap pada dia. 

Waktu hanya begitu, terus berputar tanpa menoleh ke samping manapun.
Ketidaksesuaian juga tidak dihiraukannya. 

Baginya, lalu lalang orang hanya simbol kesibukan yang tiada berhenti,
Simbol kerakusan manusia jalang tidak tau diuntung,
Simbol harapan yang tidak pernah lesu, dan 
Simbol daripada ketidakberuntungan orang-orang yang tidak melakukan apapun.

Semua hal didunia ini terkecuali waktu adalah sebuah pertanda
Selalu memiliki alasan, walau terkadang disumputkan Tuhan
Selalu benar, karena begitulah yang Ia atur.
Selalu berjalan, ke depan, tidak pernah mundur.
Tuhan semua yang atur.


Pertanda adalah jejak kaki yang tidak pernah habis
Tidak pernah punah karena waktu tidak pernah berhenti
Jika mati,
Usaha juga ikut mati
Jika mati,
Kesempatan juga ikut mati

Semua pertanda adalah roh yang bergerak
Pertanda adalah waktu-waktu pengetahuan dari Tuhan.
Pertanda,
dan
Waktu

Kamis, 19 Juli 2012

waktu

waktu tidak butuh tidur
tidur juga menunggu
dan untuk menunggu kita tidak membutuhkan waktu
waktu itu sendiri yang akan membawa kita kesana
kepada hasil akhir perjuangan

masih

Laut pergi menuju barat
Karang pergi entah kemana
hancur lebur menyatu bersama ombak 
berlayar diatas pasir, debu, manik-manik..

kamu pergi menuju selatan
hati pergi menuju sabda tuan
daya pergi menuju kamu
kamu..

satu dua tiga
kita hancur, aku, kamu,,
karena kita adalah bukan kita

empat lima enam
kita kuat, aku, kamu,,
romantis seperti kicau burung
bagaikan air yang tumpah
yang pecah

manis
sakit
pelan

percepat saja gerak langkah
massa pergi mencari kamu
kamu yang sedang menyumput

aku bukan sesiapa tidak mudah bersedih
tidak mudah senang, hanya begini aku.

pura-pura kuat
pura-pura?????????
tidakah tuan pikir pelayan jalanan tidak pernah gurau?

jika hampa sebut,
jika sakit cerita
jika sedih nyatakan
kuat
kuat
kuat

"mencintai adalah pekerjaan abadi yang tidak akan pernah selesai"

selama kuat, aku masih bisa....
aku mau bertaruh, dengan diriku sendiri

Senin, 16 Juli 2012

Kerupuk dan Enam Belas Juli


Pertemuan tidak pernah mendewasakan kita biarpun sekarang kita bukan lagi diumur 17. Nyaris tiga tahun menyusuri jalan masing-masing dengan harapan yang berbeda-beda.
Tiga tahun lalu, waktu itu masih tahun 2009. Kita dengan sangat menjijikan saling menitikan air mata waktu harus mengantarkan Uwi dan Iman berangkat ke tempatnya mengais ilmu. Uwie Jogja, dan Iman di Banten.
Tapi itu adalah saat yang manis karena kita belum ada di jaman sekarang.

Ini sudah 16 Juli 2012.
Waktu yang sangat surprise sekali, bisa bertemu kalian seperti ini lagi.
Kemarin Ami ulang tahun, sebenarnya hanya saya, Uwie, Ninu, dan Acil yang berniat memberikan kejutan ke rumahnya. Tapi waktu memberi kabar soal ini sama Harry, suaranya menyebut nama Gugi yang sedang berada di Bandung.
Bukannya itu cool? kita berkumpul di malam yang dingin, tanpa rencana matang sama sekali, dan, malam dingin itu berubah jadi hangat total. :)

Saling ejek, tidak pernah habis. Seiring berjalannya waktu kita semua memang berubah menjadi sama-sama dewasa, tetapi pertemuan-pertemuan manis antara kita, selalu menjadikan kita semua benar-benar seperti anak kecil.

Ami, selamat ulang tahun.
Ini kejutan kecil yang sebenarnya tidak bisa disebut sebagai kejutan ya? Dengan nada bercanda kami bilang "Buang-buang duit beli kue mah". Sebagai gantinya, tumpukan kerupuk besar yang Gugi jahit setelah sampai rumah Ami dengan lilin putih besar, itu juga kita harus mengulang keluar rumah pura-pura memberi kejutan, padahal sebelumnya kita sudah foto-foto, bahkan, makan mie bikinan Bu Enjang :D

Pesta ini akan jadi salah satu pesta meriah diantara kita semua. Ami kita ikat di pohon, jam 8 malam lebih, terigu setengah kilo, air, pasir, tujuh butir telur, dan sebotol kecap.

Maaf ya, ini bukan kue mahal, bukan juga pesta yang mahal.
Tapi ini pertemuan yang mahal. Yang tidak bisa kita dapatkan di waktu-waktu biasa.
Aku selalu suka malam seperti ini, seperti berbulan-bulan yang lalu, nyaris tiga tahun yang lalu.

Sekali lagi, selamat ulang tahun ami, dan selalu sukses untuk kita semua, untuk Vika, Ami, Uwi, Acil, Ninu, Harry, Gugi, Iman, Teguh, Nadia, Ichi, Yuda, dan teman-teman SMA yang lain :)
Senang sekali bertemu dengan kalian. :*
Love, Vika.




 (kiri ke kanan: Ami, Teguh, Uwi, Gugi, Acil, Ninu, Harry, dan Vika)

Jumat, 29 Juni 2012

~

"Kesabaran berbuah manis"

Rasakan saja perasaanmu sendiri. Batasi ia agar tidak meluap-luap. Tidak luber hingga tak tau harus ditampung dimana. Tidak berantakan hingga tak tau bagaimana harus membereskannya.
Kita memang perlu berharap, tapi harapan tidak selamanya menjadi kenyataan.
Tidak semua yang kita inginkan bisa kita miliki.
Kalau kesalahan kemarin merusak apa yang kamu rasakan, maaf.
Kalau kesalahan kemarin merusak apa yang kamu harapkan, rasakan.
Setiap tindakan selalu ada resikonya

Semoga apa yang diusahakan mampu memberikan kebahagiaan bagi mereka yang mau berbuat ~~


Sabtu, 23 Juni 2012

Aku bukan Rumah

Baginya aku bukan rumah
Ada rumah lain yang ia menuju kesana
aku mungkin hanya halteu, atau sekedar terminal
tempat ia mencari jalan pulang.

Setelah bertemu dengan persimpangan, 
aku harus sadar bahwa aku cuma figuran
kemudian melihatnya berjalan,
berpelukan dengan kenangan lama
yang ia tinggalkan ke perantauan

mungkin akan ada saatnya dia rindu
malam-malam itu hanya kamuflase
dipikirannya hanya ada rumah,
rumah dan itu bukan aku.

Jika aku bukan rumah baginya,
Lalu aku rumah bagi siapa?


/menunggu..

Kamis, 21 Juni 2012

Lengkap


"Bahagialah dengan apa yang kamu miliki. Jangan melepasnya hanya karena rasa takut. Kamu mungkin tak akan mendapatkannya kembali" ~ @pepatah


Ada keinginan dan harapan yang harus diperjuangkan untuk bisa dimiliki. Serta ada pula keinginan dan harapan yang kita hanya bisa memperjuangkannya lewat mimpi.

Tapi, suatu kejadian tidak akan menjadi mustahil jika kita percaya kita mampu dapat. Jika kita percaya Tuhan mau menolong. Jika kita percaya kita pantas. Jika kita percaya kita bisa menjaganya. Jika kita percaya kita membutuhkannya. Dan Jika kita mau mengusahakannya.

Berbahagialah jika memiliki kesempatan, meskipun kesempatan datang berkali-kali.
Tapi kita harus terus mencoba, karena Tuhan selalu menghendaki kita belajar dari kesalahan. Jadi berusaha saja sampai benar-benar tidak mampu, berjuang sampai benar-benar lumpuh, supaya Tuhan yakin kita betul-betul meminta.


Tuhan memang sudah mengatur semuanya, tapi Tuhan menghendaki kita berusaha menentukan hidup kita sendiri.


"Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa yang ada pada diri mereka"  QS 13:11


Tapi jika yang terjadi tidak sesuai harapan, yakin dan berbahagialah karena Tuhan sudah menyimpankan yang terbaik untuk pengusaha yang terbaik.


Tuhan itu lengkap, untuk itu kenapa Ia menciptakan bahagia bagi yang berhasil, serta menciptakan ikhlas dan sabar bagi yang gagal, bagi yang menangis..

"Nikmat Tuhan yang mana yang akan kau dustakan?"

Rabu, 20 Juni 2012

Firehouse - I Live My Life For You



You know you're everything to me
And I could never see, the two of us apart
And you know I give myself to you
And no matter what you do, I promise you my heart

I've built my world around you and I want you to know
I need you, like I've never needed anyone before

I live my life for you
I want to be by your side in everything that you do
And if there's only one thing you can believe is true
I live my life for you

I dedicated my life to you
You know that I would die for you
But our love would last forever
And I will always be with you
And there is nothing we can't do
As long as we're together

I just can't live without you, and I want you to know
I need you like I've never needed anyone before

Wow, yeah I live my life for you





Sabtu, 09 Juni 2012

Bahagia itu Penting



"Kalau minta maaf berguna, lalu buat apa ada polisi?" ~ Tomingse.

Disela-sela penungguan exporting video jurnalisme film, yang yaaaah kamu tau itu begitu menyebalkan karena lebih dari tiga jam kami sekelompok hanya bisa menunggu tanpa kepastian di laboratorium yang tiba-tiba pada hari itu penuh sesak, sampai AC yang baru ditempel itu juga jadi seperti tidak  berguna sama sekali,  kalimat itu tiba-tiba muncul. 

Sudah satu bulan mood menulis hilang. Total, biarpun seringkali sepenggal kata-kata manis muncul ditengah malam menjelang subuh. Tidak tau apa penyebabnya, tapi tentang Mei kemarin, saya tidak punya pendapat apa-apa.

Menulis biasanya membuat saya sedikit lebih lega. Tapi beda dengan sekarang. Kenapa menulis malah membuat saya deg-degkan? Perasaan jadi tidak karuan, atau memang sedang tidak karuan? :|
Saya sekarang sedang duduk di bawah meja komputer-bukan-I'mac di Lab Avikom, masih menunggu, kali ini menunggu proses burning. Suasana agak gelap, sendiri, biarpun di luar dari meja ini, masih banyak orang. Masih ada teman-teman yang sama-sama gelisah menunggu proses ini selesai. Semua orang yang melihat saya disini bertanya, “Vika, ngapain kamu disitu?” | Saya: “Lagi nulis hehe”

Saya tidak tau rasa gelisah ini karena apa. Apa yang dirasakan oleh teman-teman juga gelisah yang seperti apa, saya juga tidak tau. Yang saya tau, saya ingin keadaan yang sekarang sedang terjadi-kepada-saya berubah jadi baik.

Mayang bilang, saya tidak perlu menyakiti diri sendiri dengan terlalu dalam memikirkan tentang suatu hal. Dia juga bilang, kalau setiap orang itu butuh untuk memiliki rahasia dan kita harus menghargai itu. Tapi apa daya. Saya sendiri sekarang tidak bisa keluar dari situasinya. Kondisinya saya benci, tapi ada harapan didalam sana yang saya tunggu, biarpun mungkin saja, harapan yang saya tunggu itu akan hilang dalam waktu dekat, dan karena itu saya harus menyiapkan tempat untuk menampung rasa kecewa yang yaaaah, cukup menyedihkan.

“Kalau ingin menyerah, aku sudah melakukannya dari dulu.” Itu kata Tomingse pada Sancai. 

Ehm, tiba-tiba kutipan itu juga muncul begitu saja. Saya pernah menyiratkannya satu kali. Dan.. (tidak mau diteruskan).

Keadaannya sudah parah sekali. Sepertinya kalau harus diperban, mungkin ini sudah lapisan ke sepuluh. Tapi ini lebay. Kenyataannya, biarpun lampu tiba-tiba berubah jadi warna kuning (kemungkinan yang tidak pernah saya bayangkan), hari ini saya masih bisa tertawa terbahak-bahak. Biarpun setelah itu, saya jadi ingin ada dikamar, didalam selimut, dan pecah.



Kenyatannya adalah,
“Kita akan jadi bahagia jika bagaimana? Lakukanlah supaya kita bahagia, karena itu alasan mengapa kita hidup. Setidaknya, dengan bahagia, kita bisa tersenyum untuk orang lain.  Senyum bisa memberikan energi positif untuk mereka, dan itu berarti secara tidak langsung orang lain juga akan ikut bahagia, jika kita bahagia.” 

Minggu, 15 April 2012

Manusia menilai Manusia #2

"Tidak ada sepasang manusiapun dengan pemikiran yang sama di dunia ini.
Setiap orang punya prinsip hidupnya masing-masing dan kita semua harus saling menghargai perbedaan itu."

Diam itu tidak selalu berarti bodoh, bukan berarti tidak mengerti, atau bukan hanya berarti tidak mau tau. Ada saatnya seseorang diam karena sedang membaca keadaan, untuk mengerti lebih banyak mengenai sesuatu lebih dari seberapa orang lain mengerti. Atau, adakalanya seseorang diam karena mengetahui sesuatu lebih dari apa yang orang lain tau.

Kedewasaan bukan hanya dinilai dari bagaimana dia punya perilaku, tapi juga dari bagaimana dia berpikir, dan bagaimana dia merasakan. Dan itu jadi berbeda dengan, bukan saatnya orang lain merasa dewasa dengan merasa mengerti seharusnya orang lain itu bagaimana, atau orang lain itu harusnya melakukan apa.

Orang itu lebih banyak tidak sadar seberapa dia sudah merusak mood orang lain, atau merasa sok pintar daripada orang lain, atau, merasa lebih mengerti daripada orang lain. Manusia itu lebih sering tidak sadar bahwa ia sudah bicara banyak seolah-olah ia sempurna, padahal sama sekali tidak.

Tiap orang memiliki pandangan masing-masing, dan perbedaan itu harus diterima.

ini tulisan mengenai Manusia menilai Manusia #2
dan seperti dulu saya pernah bilang, manusia ketika sedang menilai sesuatu cenderung merasa benar sendiri. Termasuk tulisan ini juga.

Saya paling sering mengejek orang lain, dan saya tau itu salah. Mangkanya saya selalu menyertainya dengan tawaan, berharap orang lain mengerti kalau itu hanya bercanda.
Saya juga paling sering men-judge seseorang, tapi mudah-mudahan judge itu tidak membuat orang lain kesal. 

Jadi ingat beberapa hari kemarin, setelah mengobrol dengan seorang teman.
Dan saya bisa menarik kesimpulan atas obrolan tersebut begini :

Bahwa setiap orang punya kelebihan masing-masing dibalik ketidaksempurnaannya. Kelebihan yang tidak dimiliki orang lain yang selama ini seringkali menertawainya, men-judge kebodohannya, atau mengejek kekurangannya. 

Satu hal, titip umbar prinsip, buat saya, ada 4 cara untuk menikmati hidup, ;
1. Mensyukuri keadaan
2. Tidur 
3. Tertawa terbahak-bahak
4. Bertanggung Jawab

Kamu boleh setuju boleh tidak, buat saya, menyelesaikan kewajiban tugas itu lebih utama daripada main. Biarpun terkadang merasa kesal atau sesekali menyesal.
Cape itu wajar, karena manusia punya batas tenaga. Dan menyesal itu juga wajar, karena Tuhan menghendaki kita belajar memperbaiki keadaan.

"Kadang kita perlu untuk tidak mendengarkan apa kata orang lain untuk tetap berlari"
#BodoAmat

"Oon aku cuma topeng, baik aku juga cuma topeng"

Senin, 09 April 2012

Barcelonaaaa *Lari-lari*

Saya orang yang paling simpel sedunia. Yakinlah, seyakin-yakinnya. Tapi perlu diketahui juga, kalau tipe 'simpel' khas saya itu, adalah simpel yang cukup ribet. Lebih ribet daripada orang neko-neko. :B

Dulu saya pernah menulis soal cita-cita, yang disana sempat dituliskan bahwa saya memohon untuk tidak ditanya soal: "cita-cita kamu apa?". Katanya sih, karena alasannya yang sudah mulai mengabur. Baiklah, kita flashback ke masa sekitar tiga bulan lalu. Disana ada Emenk, Raptor, Masbas, Caming, dan Anuy. Kita sedang menikmati senja maghrib, berlaga seperti gank-gaul-abis yang menghabiskan waktu di Tangga Batu, Kampus.
Seingat saya, sore itu tiba-tiba Raptor bertanya "cita-cita kamu apa? (atau) kalian apa?" atau "kalau udah lulus dari sini mau jadi apa?"
Astaga. Saya sama sekali gak kebayang akan jadi apa waktu ditanya begitu. 

Saya ingin kerja di media. Begitu menggebu, sebenarnya ingin jadi presiden juga. Tapi kalau jadi presiden, berarti suaminya harus Raja Inggris. :p Jadi lebih baik jadi ini saja, jadi Annisa Vikasari biar suaminya boleh tentara, boleh arsitek, boleh pilot, boleh pemain sepak bola, boleh gitaris, boleh drummer, boleh dosen, asal jangan tukang jualan korong aja. :)) #Tuhan taulah siapa yang aku mau. :* #PRAY

Cita-cita saya simpel sekali, cuma ingin ke Barcelona.
Hanya saja, saya tau. Untuk ukuran orang seperti saya, sampai di Barcelona itu adalah hal yang perlu perjuangan besar. Dan saya percaya, ini semua adalah perjalananan dengan perjuangan besar tersebut.
Semuanya, adalah usaha untuk bisa memijakkan kaki disana.

Perasaan ingin berada disana, akhir-akhir ini sangat menggebu.
Mangkanya saya paling suka musik klasik, yang entah mengapa dengan mudahnya menggoyangkan bayangan wajah salah satu kota di Spanyol itu. Dengan mudahnya mewakili Barcelona. Tempat impian.

Jika suatu saat saya bisa disana, saya tidak tau akan jadi sebahagia apa.
Jadi, mudah-mudahan Tuhan dengan baik hati tidak mengirimkan orang-orang itu mengantarkan saya ke sana.
Alasannya hanya satu, jika berangkat dengan orang yang tidak kita kehendaki, saya hanya takut tidak bisa menikmati perjalanan itu.

Kalau harus diantar, saya suka kalau itu adalah 

"Aku sedang berlari ke Barcelona dengan sebuah ransel hitam berisi ke-pantang-menyerahan."

~Semoga.

Amin. 

Jumat, 06 April 2012

Dua Delapan Empat #3

Kita itu so sweet

Mayang: "ih bodor, udah nikmatin aja kayak gini dulu, kalian teh sama"

Huffftthhh.
Penjelasan Mayang memang bikin aku terbang setinggi gedung 181 Lantai, memang belum sampai awan, lagi-lagi, karena aku masih ragu besar.

Lucu memang keadaannya. kita berdua saling balas, semuanya, sampai rasa cemburu.

"Aku kesal kalau tidak bertemu denganmu untuk beberapa hari, biarpun masih bisa tertawa terbahak-bahak. Setelah kesal, kamu yang jadi korbannya, atau mungkin hubungan kita berdua."

Aku paling suka marah-marah sendiri kalau aku lagi "marahan" sama kamu. Lucu kan? kondisinya kamu juga begitu. Alibinya kita berdua sedang bermasalah. Dua-duanya.
Kalau sudah baikan, kita berdua ya begini. Baik, semua keadaan tiba-tiba baik, tidak ada masalah sama sekali, semuanya sudah beres.
:)

Pertengkaran memang cara yang ampuh untuk lebih saling mengenal.
Dan karena kita "marahan" lah, sekarang aku jadi tau cara menaklukan perilakumu.
Aku suka begini.
Begini terus ya.
:D

Rabu, 21 Maret 2012

Blink 182 - I'm Lost Without You

I swear that I can go on forever again
Please let me know that my one bad day will end
I will go down as your lover, your friend
Give me your lips and with one kiss we begin 
Are you afraid of being alone
Cause I am, I’m lost without you
Are you afraid of leaving tonight
Cause I am, I’m lost without you

I’ll leave my room open till sunrise for you
I’ll keep my eyes patiently focused on you
Where are you now I can hear footsteps I’m dreaming
And if you will, keep me from waking to believe this

Are you afraid of being alone
Cause I am, I’m lost without you
Are you afraid of leaving tonight
Cause I am, I’m lost without you

Are you afraid of being alone
Cause I am, I’m lost without you
Are you afraid of leaving tonight
Cause I am, I’m lost without you
Are you afraid of being alone
Cause I am, I’m lost without you
Are you afraid of leaving tonight
Cause I am, I’m lost without you


I’m lost without you
I’m lost without you

Selasa, 20 Maret 2012

❤ KMJ

Bukan masalah besar bagi saya untuk mengikuti rapat terlalu sering bersama mereka, karena toh setiap hari saya berkumpul dengan mereka. Menghabiskan waktu hingga pukul delapan di Bem, dan sesampainya dirumah, saya cuma dimarahin papa.
Saya ga tau kenapa selalu merasa betah kalau sudah bersama mereka. Selalu tidak mau buru-buru pulang. Alasannya pasti karena ini: mereka terlalu mengasyikkan untuk tidak bercanda.
Ini, aku punya keluarga baru, mudah-mudahan mereka juga menganggap yang sama :)


ah udah paling BT kalo ketinggalan moment bareng mereka.
Mereka udah paling bisa bikin vika flashback ke jaman SMA. Disana juga vika punya keluarga yang bisa vk pukulin kapan aja selagi ketawa, karena sayang. :')

Kamis, 15 Maret 2012

tanda petik -'

......"Jangan pernah biarkan foto, tulisan, atau bahkan sebuah pesanpun terkait pelaku tertinggal di memory-memory laptop atau telepon genggam, niscaya kamu hanya bisa bertambah harap pada dia sementara pelaku terus melarikan diri,"

"Bahkan, bukan kamu yang paling sering muncul sebagai harapan-harapan yang indah. Kamu sudah terlalu dalam merusaknya sampai jadi seluluh-lantak ini. Mungkin seakan tidak menyadari, atau pura-pura saja tidak sadar, supaya kamu bisa masuk dengan mudah, kapanpun."

"Aku menghargai hubungan dekat kita sebagai, seperti sekarang. Tidak adil memang kalau harus menuntut lebih, pada dasarnya kita memang begini, tidak pernah telintas untuk menjadi lebih. Aku atau kamu, selalu pergi dari khayalan orang lain tentang kita berdua. Atau mungkin sebenarnya hanya aku yang lebih sering tinggal, berharap kamu juga begitu."

"Kamu tidak pernah-sama-sekali-tidak-pernah ada ketika aku merasa butuh. Kamu tidak pernah sadar dan aku cuma bisa merasa kesal sendiri. Setelah minta maaf, semuanya jadi beres. Kadang, kamu malah lebih sering tidak minta maaf. Aku? lagi-lagi cuma bisa menahan amarah."

"Untung aku masih kuat. Masih bisa menjadi sedikit waras-dengan-gaya sedikit galak, sebenarnya aku cuma ingin kamu tau bahwa aku bukan barang yang bisa melunasi semua kebutuhanmu. Aku bukan mesin. Kamu minta bantu, aku selalu kalah."

"Memang jadi pamrih jatuhnya, kalau aku bilang: [Kamu tuh sembarangan. giliran kamu yang butuh aja, minta bantu aku, aku selalu mau bantu. tapi giliran aku yang butuh? kamu ada waktu aku butuh? jawabannya, gak pernah]. Mangkanya aku tahan."

"Aku memang punya harapan yang lebih untuk bersama denganmu. Kedengarannya gila memang. Apalagi aku paling tidak bisa membayangkan bagaimana-jika- seandainya kita berdua terjadi, sebesar apa Ibu akan menolaknya. Kamu itu orang yang paling jauh daripada apa yang selama ini aku harapkan. dan aku baru tau, kalau cinta itu memang paling bisa membuat orang terlihat tidak punya mata."

"Sudah cukup. Bisa tidak kalau seandainya kamu melupakan bercerita tentang bagaimana perasaanmu yang dulu? Aku selalu salah tingkah mendengarnya. Tertawa jadi merasa munafik, sedang kalau diam, jadi merasa skak mat."

"Hubungan kita selalu baik. Walaupun sebenarnya kasar. Aku dan kamu seberapa waktu pernah saling jauh. Tapi sekarang sudah dekat lagi. Kedekatan yang paling aku suka, yang selalu paling bisa membuat aku betah melamun."

"Aku ingin lupa kamu sekarang. Cuma itu, supaya jangan sampai aku jatuh cinta terlalu dalam lagi. Sakit, rasa sedihnya aku pernah tau seperti apa. Jangan sampai aku jadi freak lagi seperti dulu, yang hanya jatuh cinta dengan lelaki yang seperti mu. Yang lebih sering menghilang dan acuh."

"Mataku selalu mencari, dan baumu selalu membuat aku meleleh ketakutan."
Aku paling suka kalau tanganmu sudah menepi di atas rambutku sebagai sapaan manis, bicara: [Aku ada disini]. dan aku? pura-pura biasa saja." 

#just for fun

Selasa, 06 Maret 2012

menarik bertemu denganmu, biarpun itu sakit

...."menarik bertemu denganmu, biarpun itu sakit"

Itu rencanaku untuk membuatmu galau dengan merasa rindu padaku karena kita cuma bertemu sebentar.
Itu juga aku menahan diri supaya tidak melihat ke arahmu, atau kalaupun iya, aku meninggalkan pandangan cule ke dalam matamu supaya kamu berpikir.
tapi itu cuma rencana.
Niatnya, aku cuma ingin berada disana sebentar, lalu meninggalkanmu.
Nyatanya, aku malah menunggumu melakukan kegiatan lain, supaya bisa melihatmu.
Gilanya lagi, malah kamu yang pergi duluan, meninggalkan salam yaaang yaaah seperti itu.
Goblok, malah aku lagi yang sekarang menjadi bertambah galau.

 Itu keadaan pertama.

Kamu tau tidak? aku sering mati gaya kalau sudah bersama atau kamu ada duduk disebelahku. Haahaaa,
Ini seperti anak kecil, tapi ya aku memang jadi begitu.
Sekarang-sekarang aku lebih berharap bisa bersikap judes kalau berhadapan denganmu, tapi selalu saja gagal.
Ituloh, mukamu yang paling tidak bisa membuat aku marah.
Seperti sudah aku bilang, "menarik bertemu denganmu, biarpun itu sakit"

Itu keadaan kedua.

Aku paling kesal kalau harus bertemu denganmu. Tapi itu kamu yang paling aku cari.
Mau tau sebabnya apa? Kamu benar-benar mengesalkan karena tanpa melihatmu, keadaan menjadi cukup hambar. : ada yg kurang. Begitulah rasanya.
Tapi itu tadi aku sudah bilang, "menarik bertemu denganmu, biarpun itu sakit"

Itu keadaan ketiga.

Dan sangat mengesalkan kalau kamu tiba-tiba duduk. Kita berdua berbicara, saling ejek. Semuanya aku suka. Tapi jadi diam waktu orang-orang itu datang. Aku sempat melihat ke wajahmu, kamu diam. Tidak tau apa artinya, karena aku paling tidak bisa menafsirkan mimik muka itu, muka yang kamu miliki.
Kita berdua masih duduk bersama, aku diam, kamu diam. Aku ingin bilang ini, "Sabar"

Itu keadaan keempat.

Tenggalam dalam tawaan orang-orang. Aku cuma bisa mencuri pandang, kamu lagi.. kamu lagi.
Sedikit-sedikit pura-pura tidak mau tertawa, padahal kamu memang benar-benar paling bisa membuat tertawa.
Yang ada dipikiranku cuma ini, ingin membuat kamu merasa gendok, dan berpikir : aku memperhatikanmu, memperhatikan semua apa yang kamu ucapkan.
Pokoknya aku ingin kamu berpikir kalau aku galak, supaya kamu tanya apa alasannya. Supaya kamu bisa berpikir, itu karena kamu. Aku itu suka kamu.

Itu keadaan kelima.

Ada harapan sedikit. Sekarang kamu mulai terbuka lagi seperti dulu.
Sebenarnya aku yang berharap supaya kamu sadar kalau sudah seharusnya kamu itu memperjuangkan aku biarpun nyatanya lingkungan sangat tidak mendukung.
Aku ingin kamu ramah lagi. Kita seperti dulu, saling jail. Ingat?
Kamu mau tidak ya?

Itu keadaan keenam.


Dan ini keadaan yang paling aku harapkan :
Kamu menyapa aku lagi, tidak pake malu seperti dulu. Tiba-tiba menghampiri aku ketika pertama kali kita bertemu, dan kita saling tatap. Tanganmu usap-usap rambutku, kita makan bersama sepiring lagi.
Akuuu mauuuuu :*


ah, andai saja.
Sayangnya sekarang aku cuma bisa sedih melihatmu.
Sedih sekali. Mungkin tidak ya kalau ternyata kita ini tragis? tidak bisa bersama karena orang lain. :(

Jumat, 02 Maret 2012

Kutipan orang-orang

Fian : "kalau galau karena orang, pastikan orang yang udah bikin kita galau juga jadi galau gara-gara kegalauan kita ke dia. Biar adil." jadi hayang seuri. hahaaa.

Vika : "kalau aku teh? labil banget ya?" | teh Zaa : "kamu tuh kalo suka sama cowok ga mau ngomong, terus paling gak mau ngasih harepan sama cowok" | Vika : "ih teh Zaa bisaan.." #hening

Kak Bayu dan Bongkeng : "Mangkanya, jadi nanti cari pendamping itu yang jujur dan pekerja keras," oh.. iya iya.. *ngangguk*

Selasa, 28 Februari 2012

Jurnalistik-bukan mata kuliah

Ini tulisan kesekian kalinya untuk Jurnalistik.
Dunia penuh gejolak yang tidak akan pernah bisa dirasakan orang lain diluar sana :O
Yang akan selalu orang-orang iri hati melihatnya, saya rasa begitu.

Kamu mungkin tidak akan bisa membayangkan seberapa hebatnya ruangan satu ini sampai bisa meluapkan banyak emosi. Mulai dari menanam benih cita-cita hingga mengubur cita-cita yang mulai tumbuh, semuanya.
Lelah kalau harus menulis impian saya dulu adalah menjadi jurnalis. Sama lelahnya kalau harus cerita tentang jawaban saya yang "i wanna be journalist" waktu sekolah dulu.
Buktinya sekarang, dunia ini merusak banyak hal -termasuk-mengenai-cita-cita atau semacam itu, biarpun tidak semuanya rusak, karena nyatanya saya masih suka menulis biarpun yang paling saya cintai adalah menulis fiksi, atau semacam-duamacamnya.

Tapi sampai saat ini saya masih percaya dengan kalimat, "berjuanglah agar dapat".
Setidaknya, sementara ini biar saya simpan dalam hati dengan perjuangan yang tidak perlu diumbar kepada orang lain tentang seberapa mantap dan apa cita-cita saya secara pasti, maksudnya supaya tidak mengabur lagi.

Saya hanya tertarik berbincang mengenai ini, Jurnalistik '09 dan Keluarga Mahasiswa Jurnalistik 2011-2012.
Sebelumnya pernah ada posting tentang Jurnalistik '09, tapi hanya sebatas cerita foto dan seberapa besar saya merindukan kebersamaan dengan mereka.
Tahun kemarin, jelas saya tidak dekat dengan mereka seperti sekarang. Padahal kami sudah disatukan oleh KMJ dan kelas-kelas yang selalu padat. Terkecuali mungkin semenjak lepas Lebaran, persiapan menuju Jambore Jurnalistik.

Mungkin diawali oleh rapat *untukpertamakalinya* di warung indung. Waktu itu yang ada cuma kami, KMJ-jurnalistik 2009. Berdebat soal konsep hingga cukup larut, dan ini juga pertama kalinya kami berdebat soal konsep.
Penggodokan konsepnya juga masih berlanjut hingga hari-hari berikutnya.
Entah mungkin hanya saya, atau entahlah. Tapi saya baru mulai merasa dekat saat itu, padahal saya selalu mengagung-agungkan kebersamaan yang ada di dalam sini.

Kelanjutannya, saya seiring waktu semakin merasa lebih dekat dengan mereka. Lebay sih, tapi beginilah saya kalau sudah jatuh cinta, yang saya selalu suka kalau sedang bersama mereka, selalu merasa rugi kalau ada moment bersama mereka tapi saya tidak bisa menyempatkan hadir. Icha, Anuy, Ucha, Udin, Raptor, Ikoy, Adimas, Emenk, Dede, Masbas, Tei, Bagas, Adun, dan teman-teman lain yang kami sering bersama di Akuarium-Aula-BemF-hingga di Kopma belakang dan Angkringan.
Saya belum pernah tau bagaimana rasanya nonton bareng dengan mereka, atau melakukan hal lain selain tertawa di tempat-tempat tadi, tapi itu cukup menghibur. Lebih menghibur daripada film-film di bioskop atau semacam itu.
Kamu yang diluar sana mungkin merasa bahwa hidup dikampus itu individual, entah bagaimana, tapi mereka bisa menghilangkan cap itu.
Hubungan sedekat ini saya paling suka.

Sama sukanya dengan gejolak muda KM Jurnalistik periodenya Adimas.
Entah karena masih baru atau bagaimana, tapi seolah organisasi ini berjalan dengan penuh gairah.
Saya suka bisa saling ramah sama teman-teman 2010. Ini pertama kalinya bisa lebih akrab dengan adik angkatan karena sebelumnya sama sekali tidak bisa begini. Bukan karena senioritas, tapi saya memang ga mudah menjalin pertemanan lintas angkatan, sebelumnya, sebelum saya kenal dengan Jurnalistik ini.
Seperti punya adik, ya seperti itu rasanya.

Moment #MengejarLigaNasiGoreng ini salah satunya,
hebat mereka itu. Seperti ini cukup kompak untuk acara pertama.
Mudah-mudahakan hubungan kita selalu sebaik ini, adik-adik. :D

Selalu hidup Jurnalistik, Keluarga Mahasiswa Jurnalistik.
Semoga tercapai cita-cita masing-masing.

~barcelona. :)

Rabu, 15 Februari 2012

I wonder where..

Hello .. It is me you're looking for?
'Cause I wonder where you are,
and I wonder what you do, 
are you somewhere feeling lonely or is someone loving you?
Tell me how to win your heart,
For I haven't get a clue,
But let me start by saying .. I love you.

Halo, sayakah yang kamu cari?
karena saya penasaran kamu dimana,
penasaran dengan apa yang sedang kamu lakukan,
apakah kamu di suatu tempat merasa sendiri atau seseorang sedang mencintai kamu?
Beri tau saya bagaimana caranya memenangkan hati kamu,
Saya gak pernah mendapat petunjuk,
tapi, biarkan saya memulainya dengan bilang.. Saya cinta kamu.


'I Wonder where you are--
sudah hampir lebih dari dua bulan.
atau itu saya tidak tau dimulai kapan, tapi mungkin  itu semenjak oktober, mungkin.
seperti yang sudah saya bilang dulu
mata saya yang mencari.
Kalau sudah tertangkap tubuhmu,  saya ingin menyandarkan pandangan ini hingga puas.
Selalu mencari tanda-tanda kamu supaya saya tau jika seharusnya kamu ada di sini.
Mencari kemungkinan tempat yang paling mungkin  untuk bisa berdekatan.

~ini mataku yang mencari, bukan aku..

Sabtu, 11 Februari 2012

Ada

Ada beberapa hal yang paling aku suka di dunia ini,
yaitu salah satunya adalah bisa mengetahui bahwa kau sukses merengkuh hidupku untuk memenuhi hidupmu supaya lengkap.

Ada beberapa hal yang paling aku inginkan di dunia ini,
yaitu salah satunya adalah bisa mengetahui bahwa aku pantas untuk membantumu membereskan kehidupan rumah tangga.

Ada beberapa hal yang paling aku takuti di dunia ini,
yaitu salah satunya adalah mengetahui bahwa kamu menghadap ke arah yang berbeda, kemudian aku melihat bagian punggungmu dan sadar bahwa kau tidak ada lagi disini, disampingku.

Ada beberapa hal yang paling aku cintai di dunia ini,
yaitu salah satunya adalah mengetahui bahwa aku sekarang sedang berada disampingmu.

Kita berdua sudah terlanjur menjadi begini,
Sekarang waktunya pasrah,
Tuhan sudah menngamankan satu, dan itu mungkin saja kau.

Senin, 06 Februari 2012

what a freak i am

Perbincangan hari Jumat malam dan Minggu siang bersama teman-teman es-em-a malah semakin membuat saya jatuh rindu pada masa-masa itu. Semakin banyak cerita yang diingat, semakin banyak kejadian yang ingin diulang.
Ini mungkin adalah cerita mengenai seorang perempuan, masih berumur 15-17 tahun yang mungkin tidak pernah bisa dibayangkan orang.
Kemarin, saya bercerita mengenai 'how freak i am when love someone', dan semua orang cuma pada bengong dengernya.
Mereka semua udah jelas tau siapa yang saya ceritakan karena tidak perlu menunggu waktu yang lama untuk mengingat lelaki mana yang paling membuat saya tertahan selama tepat tiga tahun. Setau saya mereka sudah jelas tau bagaimana ceritanya, ternyata tidak.
Saya menceritakan semua, membuka kedok yang ternyata teman-dekat-saya-pun-tidak menyangka saya se-freak itu, even they said that i am so impressive dengan menyukai si #G seperti ini. 
Saya dengan semarak menceritakan bagaimana detail saya memperhatikan dia, mulai dari jaket apa saja yang suka digunakannya, yaitu jaket jeans biru sobek-sobek dengan kancing yang merapat 2, jaket warna biru dongker jenis parasut dengan garis tangan merah marun, jaket hitam dengan gambar di bagian depan, jaket hitam dengan potongan bahu warna oranye, dan jaket warna hijau dengan kerah pendek kombinasi abu-abu.
Mendengar itu, mereka bilang begini, "ehm itu nepikeun ka apal si vika,"
Belum selesai sampai situ, ekspresi mereka mengundang saya bercerita lagi bahwa saya juga ingat sepatu seperti apa yang pernah dia pakai. "Vika juga tau sepatu yang pernah dia pake, jadi kalo liat sepatu kayak gitu teh vika jadi 'eh sepatunya kayak dia'" 
Dan itu juga belum selesai, saya juga menceritakan bahwa saya pernah merekam dia sedang main basket dengan beberapa temannya, waktu itu ketika sedang Ujian. Delapan menit, saya hanya pura-pura ngobrol bersama teman-teman kelas, padahal (teman-teman juga tau) kalau saya sedang merekam gerakan orang yang paling saya suka selama es-em-a.
Masih belum selesai, saya juga bercerita bahwa saya pernah sengaja masuk ke kelas dia, cuma buat duduk di tempat duduknya, dan mencuri sebuah sticker nama berwarna oranye dengan outline hitam milik dia untuk kemudian saya simpan, sampai sekarang masih ada. "vika sampe segitunya.." teman-teman.
Sebelum cerita selesai, teman-teman bilang begini, "tapi itu mah hebat ih, bisa suka sama orang selama itu, kayak gitu, kalau ada cowok kayak gitu, romantis da,". lalu saya menjawab, "keren? ini tuh freak tau. Tapi untung vika udah ga suka lagi, kalo vika sampe masih suka sama dia tandanya vika gila. Tapi menurut vika, kalau ada cowok kayak vika, malah vika jadi takut. Cowok itu harus berjuang, bukannya diem aja merhatiin orang yang dia suka." kemudian teman-teman saya menyangkal dan mengeluarkan pendapatnya masing-masing.
Saya lalu melanjutkan cerita. "Vika tuh sampe apal helmnya, motornya, sampe plat nomornya.. d 5506 c0". "Si vika segitunya ya, aku aja ke pacar ga segitunya, ini vika masih ngecengin". Freak sekali memang, saya juga merasa seperti itu, dan saya merasakan cinta teramat dalam hingga masuk semester dua di bangku perkuliahan. Saya cerita bagaimana ketakutannya saya, kalau di jalan mendengar bunyi motor satria, atau melihat tipe-tipe posisi pengendara seperti si #G ini. 
"Si guntur tuh tau ga sih ada perempuan yang suka banget sama dia kayak gini"
Tanya saya sembari sedikit emosi lalu kemudian tertawa bersama teman-teman.
Saya bilang sama mereka, segemana senengnya saya waktu dia nyapa, "Vika" cuma gitu doang, dan saya jadi gila sendiri di kantin merasa gak percaya. Waktu dia bilang "iya ya sepuluh ribu aja, nanti bagi dua" pada saya yang waktu itu sedang menagih uang sama Gilang. Segemana saltingnya saya waktu dia ngajak salaman, dan segemana senengnya saya waktu akhirnya bisa foto bareng sama dia, dan ngobrol mengenai mau melanjutkan studi kemana sambil di rekam dengan HP Sony Erickson yang tidak ingin saya jual sampai sekarang. "Ini tuh HP udah jadi saksi, kenangan banget, sama guntur, sama uki, HP ini nih, mangkanya ga akan di jual". Jelas saya sambil kemudian merengkuh hpnya.
Saya juga cerita mengenai semua file yang berbau si #G udah saya rapiin di masukin CD, judulnya, guntur nugraha. "abis kalo gak gitu vika gak bakal bisa lupa sama guntur, pasti pengen buka lagi-buka lagi, mangkanya vika masukin cd semua. Nanti sewaktu-waktu inget, kan lucu kalo bisa diliat lagi"
"Dulu temen-teman semua tau kalo vika suka sama dia, kenapa ga ada yang gerak buat nyomblangin ya? ya biarpun vk yang bilang jangan sama mereka, harusnya mereka ngerti kalo vika tuh pengen pacaran sama dia" Hahahahhaa.. dan saya bersama teman-teman langsung tertawa terbahak-bahak.
Pada kesempatan yang sama, saya menjelaskan pada mereka tentang bagaimana bisa saya menyukai laki-laki ini, kronologisnya bagaimana, kejadiannya bagaimana, mulai dari bikasoga, koridor kelas, sampai sms ngajak kenalan yang tertulis begini, "Hai, nama gw GUNTUR, boleh kenalan gak?" GEBLEK. itu sms datang ketika saya belum suka sama cowok itu, dan itu masih kelas satu semester satu. dan sampai sekarang saya gak pernah tau guntur mana yang ngajak kenalan, karena saya ga pernah membalas sms kencan-kenalan buta seperti itu. Tapi ya itu kalo beberapa kejadian dirunutin, membuat saya menjadi merasa wajar kalau akhirnya menjadi jatuh cinta pada dia. 
"Ih, kok kayak yang berhubungan ya, kalo di jadiin novel romantis da" saya mendengar itu dari salah satu teman. Saya tuh tau, dia suka banget sama Blink 182, dan menjadikan sosok Travis sebagai idola, karena dia juga sekarang seorang drummer.
Kalau sama Uki peterpan gimana? "Beda atuh itu mah nge fans. Kalo ngeliat uki juga cuma, ih ganteng banget, gitu doang. Nge fans doang kalo sama Uki sih. Selama suka sama Guntur tuh vika ga bisa suka sama orang lain lagi."

"Sekarang saya memang udah gak suka sama dia, tidak pernah melongo ke facebooknya lagi juga, apalagi merasa takut kalau ada bunyi motornya di jalan, ditambah juga ga pernah memerhatikan gaya pengendara motor untuk mendekteksi itu #G atau bukan. 
Saya sudah ga suka sama dia, biarpun saya bilang sama teman-teman, tapi ya masih nyetrum. Nyetrumnya karena saya ingat, "dulu vika pernah suka banget sama dia, dan vika menghargai perasaan tulus itu sampai sekarang."

"Guntur itu ganteng, dan dia lebih ganteng daripada Uki peterpan" ~~~ 

dan teman-teman semua bilang.. "aaah vika gantengan uki peterpan!!!"

Guntur SMA itu cowok paling ganteng yang pernah vika liat, dan vika ga pernah ngeliat guntur lagi semenjak  kelulusan, semenjak dia berjalan menuju ruang guru buat ngambil ijazah. dan itu udah hampir tiga tahun yang lalu. :)

Sabtu, 04 Februari 2012

High School, again!

There is a lot of things I can't bring back: Waktu, sejarah, dan jaman.

Ketika berkesempatan melongo teman lama, Uwie yang sedang pulang kampung karena dia menjajaki studi di Yogjakarta, saya bertemu dengan Acil untuk kemudian berbincang hingga pukul dimana saya mendapat panggilan dari Ayah dengan nada kesal; "Dimana kamu? udah malem ini, gimana sih!". Perbincangan yang memang hanya sebentar, hanya dua jam saja. Bisa berbincang apa hanya dengan waktu 120 menit? Apalagi kalau itu harus berbincang dengan teman lama, teman masa SMA yang semua orang sudah tau tidak bisa digantikan indahnya dengan masa apapun. 
Mungkin bukan kenangan bagaimana rasanya labil karena ditinggal kekasih atau bagaimana rasanya melayang bahagia karena ditembak cowok impian, melainkan itu buat saya adalah rasa melayang bahagia karena tidak terbebani masalah apapun, termasuk tentang #gunturnugraha yang tidak pernah menoleh ke arah tubuh dimana roh saya hinggap, yang disaat-yang mungkin bersamaan sedang menoleh ke tubuhnya-tidak bisa berhenti seperti itu selama es-em-a.
Mungkin memang tidak berbincang banyak soal jaman SMA, kami saat itu lebih banyak berbincang tentang keadaan sekarang, kesibukan kami masing-masing. Tentang kisah percintaan Uwie yang kandas, Acil yang kerja di Jakarta, dan saya yang masih belum punya kekasih. 
Dengan waktu yang sesingkat itu, saya hanya bisa pulang dengan perasaan tidak puas. Tapi kemudian keesokannya saya dapat kabar dari Ami yang ingin juga melepas rindu. Kami kemudian melanjutkan pertemua ditempat yang sama pada Jumat malam. 
Saya, Ami, Acil, Harry, Teguh, Yudha, Ninu, Nadya, dan Ichi seperti kuliah di tempat yang berjauhan, lintas provinsi, padahal kami sama-sama menjadi mahasiswa kota Bandung, tapi pertemuan hanya bisa dilakukan pada waktu-waktu setahun sekali. Dulu kami pernah nangis-nangisan waktu Uwi dan Iman pergi melanjutkan studi di luar kota, tanpa pernah terbayangkan bahwa dengan kondisi kami yang saling dekat ini juga bisa jadi jauh.
Pertemuan kedua dengan Ami lebih tidak memuaskan karena saya hanya menyempatkan satu jam. Kami mengobrol banyak waktu itu ditemani secangkir susu+jahe, cemilan, dan rintikan hujan gerimis. Tertawa tanpa henti membicarakan sebuah kejadian yang-labil-sekali tentang salah satu teman kami. Malam itu, rumah Uwie benar-benar heboh, padahal cuma kami bertiga.
Perbincangan itu nyata atau tidak, telah meluangkan pikiran saya untuk kembali lagi ke masa hampir sekitar tiga tahun yang lalu. Kamu pernah melihat film yang Flashback? mata kamera berjalan mundur, dan kondisi putih abu lengkap dengan gedung putih oranye yang biasanya banjir saat hujan itu, timbul.

Ah, rindu SMA.
ada beberapa hal yang tidak saya lewati saat itu, semisal mengenai Guntur Nugraha.
saya memang jelas sekali tidak berperasaan yang sama pada laki-laki spesial satu itu dengan jaman dulu, sekarang. Tapi seperti ada sebuah penyesalan karena dulu saya sempat melupakan bagaimana harusnya saya berjuang menggapai si tuan. Nyatanya sekarang, semua kemungkinan bisa saja terjadi. Seringkali saya hanya terlalu ketakutan.
Rindu SMA sekali, titik. 
Mengenai upacara sekolah, kejar-kejaran di koridor, olahraga di lapangan, foto-foto di DPR a.k.a Depan Pohon Rindang, praktikum IPA di Lab, makan mie di kantin, ngerjain PR di sekolah, nyontek waktu ulangan, di remed ujian, janjian gak ngerjain PR, dihukum karena bandel, gesek-gesekan, sampai soal merekam si doi main basket sampe delapan menit, bahkan nyolong sticker nama doi dari mejanya cuma buat disimpen.
Semua, saya rindu semuanya. 
Ingin rasanya mengulan hari bersama teman-teman putih abu, sehari saja. Andai saja bisa.

Minggu, 22 Januari 2012

x_x

Apakah semua orang sudah pernah mendengar mengenai kiamat yang katanya akan menghabisi orang-orang kafir?
Aku pernah, beberapa kali.
Dan itu aku yang bodoh, akhir-akhir ini malah seperti kembali ke masa tiga tahun dulu.
Tidak solat, bedanya sekarang aku sering terpikir biarpun tetap mengabaikannya.

#Flashback
Dulu aku merengkuh beberapa hal yang membuat aku lupa bahwa Tuhan mengendalikan semuanya.
Setelah sadar, aku kehilangan beberapa hal tersebut.
Seiring berjalannya waktu, beberapa hal tadi kembali lagi tapi ditambah dengan hal lain yang aku pernah bayangkan biarpun tidak benar-benar persis, dan tololnya, aku juga lupa lagi pada Tuhan.

Mahal sekali harga semua yang aku inginkan, kalau bayarannya harus berjauhan dengan Tuhan. :(
Nauzubillah.. :'(

Rabu, 18 Januari 2012

my journalism 9


Really missing it :|
Because feel so close with them, i'd never really felt it...
*entahsiapayangpalingseringmenghilang*
#lebay..

Minggu, 15 Januari 2012

Useless

Arion menyukai Garuda, suka sekali seperti tidak ada laki-laki lain. Sudah mungkin tepat tiga tahun kemarin, perasaan gejolak rasa sayang itu bersandar di hidup saya. Mungkin hari ini tepat tiga tahun saya menyukainya, berobsesi dan merasa menyukainya tanpa pamrih, mungkin hari ini juga tepat tiga tahun saya merasa sangat membutuhkannya.
Garuda.
Saya ingin tau, apa yang pernah say abilang melalui sms itu pernah kamu baca atau tidak,atau saya ingin tau, apa kamu sudah benar-benar merasa tau kalau saya begitu menyukai kamu, atau saya ingin tau, apa kamu sudah tau seberapa besar saya merasa butuh kamu.
Saya tidak ingat sudah berapa kali saya menangis karena terpikir akan kamu, saya juga tidak ingat sudah berapa kali saya merasa bosan dengan perasaan saya kepada kamu yang sedalam ini. Dan saya juga tidak ingat sudah berapa kali saya meminta Tuhan menghabisi perasaan ini.
Saya bahkan, bukan hanya merasa bosan, tapi juga merasa benci. Saya sydha sangat lelah dengan segala perjuangan saya untuk kamu, bahkan saya sudah tidak lagi punya kekuatan yang besar untuk terus bertahan. Saya sudah tidak lagi tangguh menahan perasaan sabar sampai jawaban yang saya harapkan itu muncul.
Saya memang masih sangat menyukaii kamu tidak tau seberapa besar dan dalam lagi. Saya memang masih sangat mengharapkan kamu tidak tau seberapa kuat lagi, saya memang masih disini ditempat yang tidak pernah berubah untuk menunggu kamu datang, tidak tau harus seberapa lama lagi ..

Desember 2009,
Ion.

Jumat, 13 Januari 2012

Welcome Home, Dude!

I never thought you before to fill a glass that never really blank

Itu kamu yang tidak pernah mengosongkan bakmu dibagian sana hingga disini juga tidak pernah penuh.
Dan ya sudah, aku tau kamu sudah pergi jauh.
Entah lupa ingatan atau kau hanya seperti itu, menjauh.

Berpikir kemudian menjadi seperti sekarang tidak pernah terbesit sama sekali.
Lagi, ini adalah hal lain yang kemudian menjadi berbeda kembali.
Welcome home Dude!
Aku senang bisa menerimamu dirumah.
Dirumah yang sebenarnya tidak pernah benar-benar kamu datangi.

Ini senyumanku untuk dude yang selalu aku butuhkan untuk merindu.
..itu yang tidak pernah bisa aku lupa. Hanya berusaha menerimamu agar menjadi baik.
Aku lupa bagaimana caranya menghapus situasi "hukum jika-maka".
Lupa juga bagaimana caranya pasrah, Dude, Thank you for coming home..

Rabu, 04 Januari 2012

Boyce Avenue - With You

(Lirik diubah sedikit pada bagian-bagian tertentu yang di italic) :)


And oh, I'm into you and Boy no
one else would do
And there's hearts all over the world tonight
Said there's hearts all over the world tonight

Hey lil papa, ooh you're a stunner
Hot little figure, yes you a winner
and I'm so glad to be yours
You're a class of your own and
You mean to me, what, I mean to you ,And
together baby there is nothing we won't do

'Cause if I got you
I don't need money
I don't need cars
boy you're my heart

And oh, I'm into you and boy no 
one else would do
With every kiss and every hug
You make me fall in love
And now I know I can't be the only one
I bet there's hearts all over the world tonight
With the love of their life who feel
What I feel when I'm with you, with you, with you, with you, with you... 
With you, with you, with you, with you, with you... 

I don't want nobody else
Without you there's noone left, and
You're like Jordans on Saturday
I gotta have you and I cannot wait now

'Cause if I got you
I don't need money
I don't need cars
boy you're my heart

Oh, I'm into you and boy no
one else would do
With every kiss and every hug
You make me fall in love
And now I know I can't be the only one
I bet there's hearts all over the world tonight
With the love of their life who feel
What I feel when I'm with you, with you, with you, with you, with you... ohhh
With you, with you, with you, with you, with you... Yeah

And I will never try
To deny that you are my whole life
'Cause if you ever let me go
I would die so I won't run
I don't need another man
I just need you or nothing
'Cause if I got that
Then I'll be straight
Baby you're the best part of my day


And oh, I'm into you and boy no 
one else would do
With every kiss and every hug
You make me fall in love
And now I know I can't be the only one
I bet there's hearts all over the world tonight
With the love of their life who feel
What I feel when I'm with you, with you, with you, with you, with you... ohhh
With you, with you, with you, with you, with you... ohhh
With you, with you, with you, with you, with you...
With you, with you, with you, with you, with you...
Baby yeah